Dari Sebuah Catatan Untuk Berbagi Dan Mencoba Dalam Mengetahui Suatu Arti Dan Makna Yang Di Cari Di Info Dan Pengertian Para Ahli

Pengertian Distribusi Fisik Menurut Para Ahli

Pengertian Distribusi Fisik Menurut Para Ahli
Para produsen menggunakan sistem ini untuk menyimpan dan memindahkan barang sehingga barang-barang tersebut terjangkau oleh konsumen pada tempat dan waktu yang tepat. Kepuasan dan rasa tertarik konsumen dapat dipengaruhi oleh keputusan dan kemampuan distrisbusi penjual. Untuk dapat melaksanakan distribusi fisik efektif dan efisien sehingga dapat meningkatkan volume penjualan. Distribusi fisik juga berfungsi untuk menggerakan produk yang tepat, ketempat dan waktu yang tepat. Distribusi fisik dapat dijalankan sebagai alat untuk menciptakan permintaan.

Pengertian Distribusi Fisik menurut Sutoso (2002 : 277) : “Distribusi Fisik adalah kegiatan menyediakan produk dilokasi-lokasi terdekat dengan distributor dan pembeli akhir” 

Sedangkan Pengertian Distribusi Fisik Menurut Drs. Djaslim Saladin (2003 : 168) Mengemukakan : “ Distribusi fisik menyangkut perencanaan, dan pengawasan arus bahan dan produk akhir dari tempat asal ketempat pemakaiuntuk memenuhi kebutuhan pelanggan agar memperoleh keuntungan”

Kegiatan Distribusi Fisik
Dalam Distribusi Fisik terdapat beberapa kegiatan seperti Menurut William J. Stanton dalam bukunya “Prinsip Pemasaran”. (1991 :101), kegiatan distribusi fisik tersusun atas (5) lima subsistem. Adapun kelima sub sistem tersebut adalah sebagai berikut :
1. Pemrosesan pesanan (order processing)
2. Pengendalian pesanan (inventory control)
3. Penanganan barang (material handling)
4. Pergudangan 
5. Pengangkutan (transportation)

Adapun penjelasan dari masing kegiatan diatas, sebagai berikut :

1. Pemrosesan Pesanan (Order Processing)
Bagi perusahaan perlu untuk menetapkan proses pesanan merupakan kegiatan mengumpulkan prosedur – prosedur untuk mengolah dan melaksanakan pesanan. Aktifitas proses pesanan menyangkut pengambilan order, penyimpanan order dan waktu yang dibutuhkan dari saat order diterima sampai saat barang diterima pelanggan, pembuatan faktur, serta pemberian kredit dan pembayaran tagihan yang jatuh tempo.

Langkah - langkah penyaluran pesanan terutama bagian pesanan, membuat faktur dalam beberapa rangkap dan membagikannya kepada berbagai bagian. Barang-barang yang sudah habis akan dicatat sebagai pesanan ysng ditunda sampai barang tersedia kembali.

Pesanan yang diterima perusahaan dan konsumen harus segara dipenuhi dengan tepat dan cepat, hal ini ditujukan untuk menjamin kepuasan konsumen melalui jasa pelayanan yang dapat memberikan kepuasan. Ketidakpuasan dapat terjadi jika perusahaan membuat kekeliruan atau lambat memenuhi pesanan. Pesanan yang berbelit – belit dan lambat akan mengakibatkan konsumen meninggalkan perusahaan untuk lari ke perusahaan lain yang sejenis yang mampu memberikan pelayanan yang lebih baik.

2. Pengendalian Persediaan (Inventory Control)
Tingkat persediaan menggambarkan kepuasan distribusi fisik yang mempengaruhi kepuasan konsumen. Perusahaan tentunya ingin mempunyai persediaan yang cukup untuk memenuhi pesanan pelanggan dengan segera. Namun, harus diingat bahwa menyediakan barang sebanyak itu tidaklah merupakan penggunaan biaya yang efektif bagi sebuah perusahaan, jadi seorang manajer harus mengetahui apakah volume penjualan dan laba akan meningkat, sehingga cukup beralasan untuk meningkatkan persediaan.

Tujuan pengendalian persediaan adalah meminimalkan besarnya investasi serta kegoncangan dalam jumlah tertentu, agar perusahaan selalu mempunyai persediaan dalam jumlah yang tepat, pada waktu yang tepat dan spesifikasi mutu yang telah ditentukan sehingga jalannya perusahaan tidak terganggu.

Menurut Sofyan Assahuri, dalam buku manajemen produksi (1978 : 93), yaitu sebagai berikut :
“Persediaan adalah suatu aktiva yang meliputi barang – barang milik perusahaan dengan maksud untuk dijual dalam suatu periode usaha atau prsediaan barang – barang yang masih dalam proses penyimpanan atau produksi atau persediaan bahan baku yang menunggu pengguanaannya dalam suatu proses produksi”.

Untuk mengadakan persediaan dibutuhkan sejumlah uang yang di investasikan dalam persediaan yang optimal, yang dapat memenuhi kebutuhan bagi kelancaran kegiatan perusahaan dalam jumlah dan mutu yang tepat serta dengan biaya serendah – rendahnya. Persediaan yang terlalu berlebihan akan merugikan perusahaan karena lebih banyak modal yang tertanam.

Adapun biaya – biaya persediaan meliputi :
1. Biaya – biaya perolehan yaitu, biaya produksi atau pembelian produk – produk masukan ke dalam persediaan.
2.Biaya gudang, biaya atas investasi dalam persediaan, kerugian karena kehilangan dan pajak atas persediaan.

3. Transportasi
Fungsi memindahkan barang dalam pemasaran agar sampai ke tangan konsumen. Adapun sarana transportasi yang dapat digunakan adalah sebagai berikut : 
1. Transportasi Darat
2. Transportasi Udara
3. Transportasi Laut
4. Pengudangan ( ware housing )

Distribusi fisik sangat penting untuk mengkoordinasikan lokasi persediaan dan pengudangan atau penyimpanan, dimana penyimpanan merupakan kegiatan pemasaran mulai saat produksi sampai saat produk itu dijual. Sedangkan pergudangan meliputi penyimpanan ditambah sederetan fungsi – fungsi seperti perakita ( assambling ), pemecahan ( bulik brealing )dan penyimpanan produk – produk untuk penyimpanan kembali.

Lokasi penyimpanan yang terpusat memberikan keuntungan dpat dikendalikan lebih baik, lebih tanggap terhadap permintaan – permintaan yang bersifat fluktuatif, efisiensi pergudangan dan penanganan barang akan lebih baik pula. Kekurangan yaitu naiknya biaya total transportasi, dan pengiriman barang – barang kebeberapa segmen pasar lebih lambat. Tetapi jika jumlah lokasi tersebar atau banyak barang – barang bisa dikirim kepada pelanggan lebih cepat, kesulitannya sudah di kontrol dan biaya – biaya menjadi meningkat.

Penggunaan pasar distribusi yang tepat akan mengurangi biaya distribusi karena mengurangi jumlah gudang, mengurangi persediaan kelebihan, dan pembatasan timbulnya keadaan habis, waktu penyimpanan dan waktu penyerahan dibatasi sampai minimum. Dengan demikian perusahaan dapat melakukan alasan menjual produk dan bukan sekedar menimbun produk.

Jenis – jenis gudang menurut kepemilikanya terbagi atas :

1. gudang milik sendiri, digunakan jika :
- perusahaan mengalirkan arus volume besar produknya melalui gudang
- terdapat sedikit atau tidak sama sekali pengaruh perubahan musim

2. gudang umum menyediakan fasilitas penyimpanan serta pemindahan barang – barang jadi setiap orang atau perusaahaan yang membutuhkan.

Menurut Philip Khotler (1995 : 694), agar konsumen tertarik untuk melakukan pembelian maka distribusi fisik harus mencerminkan hal – hal sebagai berikut:
1. Pengiriman barang tepat waktu
2. Perusahaan bersedia memenuhi kebutuhan konsumen yang mendesak
3. Penanaganan barang dengan cermat
4. Perusahaan bersedia menerima kembali barang yang cacat dan menggantinya dengan tepat

Sedangkan menurut Sutojo Siswanto (2002 :278), Kegiatan distribusi perusahaan memerlukan biaya-biaya, diantaranya :
  • Biaya Penggudangan, biaya penggudangan adalah biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan seacara tetap, antara lain : biaya gaji dan jaminan karyawan gudang.
  • Biaya Pemesanan atau Persediaan, biaya pemasanan adalah biaya yang dikeluarkan untuk biaya persediaan, biaya pemeliharaan dan biaya modal kerja untuk biaya persediaan
  • Biaya Transportasi, Biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk transportasi dan pendistribusian barang / jasa sehingga sampai ketangan konsumen

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Pengertian Distribusi Fisik Menurut Para Ahli

0 komentar:

Poskan Komentar