Dari Sebuah Catatan Untuk Berbagi Dan Mencoba Dalam Mengetahui Suatu Arti Dan Makna Yang Di Cari Di Info Dan Pengertian Para Ahli

Pengertian Integritas Nasional Menurut Beberapa Ahli

Pengertian Integritas Nasional Menurut Beberapa Ahli 
1. Howard Wriggins 
Integritas nasional berarti penyatuan bagian yang berbeda-beda dari suatu masyarakat menjadi suatu keseluruhan yang lebih utuh atau memadukan masyarakat-masyarakat kecil yang jumlahnya banyak menjadi satu kesatuan bangsa. 

2. Myron Weiner
Menurutnya Integrasi menunjuk pada proses penyatuan berbagai kelompok budaya dan sosial ke dalam satu kesatuan wilayah, dalam rangka pembentukan suatu identitas nasional. 

3. Dr. Nazaruddin Sjamsuddin 
Integrasi nasional ini sebagai proses penyatuan suatu bangsa yang mencakup semua aspek kehidupannya, yaitu aspek sosial, politik, ekonomi, dan budaya. 

4. J. Soedjati Djiwandono 
Integrasi nasional sebagai cara bagaimana kelestarian persatuan nasional dalam arti luas dapat didamaikan dengan hak menentukan nasib sendiri. Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa integrasi nasional bangsa indonesia berarti hasrat dan kesadaran untuk bersatu sebagai suatu bangsa, menjadi satu kesatuan bangsa secara resmi, dan direalisasikan dalam satu kesepakatan atau konsensus nasional melalui Sumpah Pemuda pada tanggal 28 Oktober 1928. 

Faktor Pendukung Integrasi Nasional 
  1. Faktor sejarah yang menimbulkan rasa senasib dan seperjuangan. 
  2. Keinginan untuk bersatu di kalangan bangsa Indonesia sebagaimana dinyatakan dalam Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober 1928. 
  3. Rasa cinta tanah air di kalangan bangsa Indonesia, sebagaimana dibuktikan perjuangan merebut, menegakkan, dan mengisi kemerdekaan. 
  4. Rasa rela berkorban untuk kepentingan bangsa dan Negara, sebagaimana dibuktikan oleh banyak pahlawan bangsa yang gugur di medan perjuangan. 
  5. Kesepakatan atau konsensus nasional dalam perwujudan Proklamasi Kemerdekaan, Pancasila dan UUD 1945, bendera Merah Putih, lagu kebangsaan Indonesia Raya, bahasa kesatuan bahasa Indonesia. 
Faktor Penghambat Integrasi Nasional 
  1. Masyarakat Indonesia yang heterogen (beraneka ragam) dalam faktor-faktor kesukubangsaan dengan masing-masing kebudayaan daerahnya, bahasa daerah, agama yang dianut, ras dan sebagainya. 
  2. Wilayah negara yang begitu luas, terdiri atas ribuan kepulauan yang dikelilingi oleh lautan luas. 
  3. Besarnya kemungkinan ancaman, tantangan, hambatan dan gangguan yang merongrong keutuhan, kesatuan dan persatuan bangsa, baik yang berasal dari dalam maupun luar negeri. 
  4. Masih besarnya ketimpangan dan ketidakmerataan pembangunan dan hasil-hasil pembangunan menimbulkan berbagai rasa tidak puas dan keputusasaan di masalah SARA (Suku, Agama, Ras, dan Antar-golongan), gerakan separatisme dan kedaerahan, demonstrasi dan unjuk rasa. 
  5.  Adanya paham “etnosentrisme” di antara beberapa suku bangsa yang menonjolkan kelebihan-kelebihan budayanya dan menganggap rendah budaya suku bangsa lain. 

Faktor Internal dan Eksternal Integrasi 
· Faktor Internal : kesadaran diri sebagai makhluk sosial tuntutan kebutuhan jiwa dan semangat gotong royong 
· Faktor External : tuntutan perkembangan zaman persamaan kebudayaan terbukanya kesempatan berpartisipasi dalam kehidupan bersama persaman visi, misi, dan tujuan sikap toleransi adanya kosensus nilai adanya tantangan dari luar 

Contoh Integritas Nasional dalam kehidupan berbangsa dan bernegara 
  • Pembangunan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) di Jakarta oleh Pemerintah Republik Indonesia yang diresmikan pada tahun 1976. Di kompleks Taman Mini Indonesia Indah terdapat anjungan dari semua propinsi di Indonesia . Setiap anjungan menampilkan rumah adat beserta aneka macam hasil budaya di provinsi itu, misalnya adat, tarian daerah, alat musik khas daerah, dan juga bangunan tempat ibadah dari agama-agama yang resmi di Indonesia.
  • Sikap toleransi antarumat beragama, walaupun agama kita berbeda dengan teman, tetangga atau saudara, kita harus saling menghormati.
  • Sikap menghargai dan merasa ikut memiliki kebudayan daerah lain, bahkan mau mempelajari budaya daerah lain. 
Contoh Bentuk Konflik 
  1. Konflik antara atau dalam peran sosial (intrapribadi), misalnya antara peranan-peranan dalam keluarga atau profesi (konflik peran (role)) 
  2. Konflik antara kelompok-kelompok sosial (antar keluarga, antar gank). 
  3. Konflik kelompok terorganisir dan tidak terorganisir (polisi melawan massa). 
  4. Konflik antar satuan nasional (kampanye, perang saudara) 
  5. Konflik antar atau tidak antar agama 
  6. Konflik antar politik. 
  7. Konflik individu dengan kelompok 
Pengertian Konflik 
Konflik berasal dari kata kerja Latin configere yang berarti saling memukul. Secara sosiologis, konflik diartikan sebagai suatu proses sosial antara dua orang atau lebih (bisa juga kelompok) dimana salah satu pihak berusaha menyingkirkan pihak lain dengan menghancurkannya atau membuatnya tidak berdaya. 

Faktor-faktor Penyebab Timbulnya Konflik 
  1. Perbedaan kepentingan dan pandangan hidup 
  2. Perbedaan nilai dan norma sosial
  3. Perbedaan nilai-nilai kebudayaan
  4. Perbedaan status dan peran sosial 
  5. Pengaruh perubahan unsur- unsur kebudayaan 
Contoh Disintegrasi Nasional dalam Kehidupan Bermasyarakat, Berbangsa, dan Bernegara 
  • Kemerdekaan Propinsi Timor Timur dari wilayah NKRI dan berdiri sendiri dengan nama Timor Leste pada tahun 2002. 
  • Gerakan separatis di Poso, Ambon, dan Papua. 
  • Gerakan Aceh Merdeka

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Pengertian Integritas Nasional Menurut Beberapa Ahli

0 komentar:

Poskan Komentar