Dari Sebuah Catatan Untuk Berbagi Dan Mencoba Dalam Mengetahui Suatu Arti Dan Makna Yang Di Cari Di Info Dan Pengertian Para Ahli

Pengertian Dan Ciri-ciri Penelitian Manajemen Pendidikan

Pengertian Dan Ciri-ciri Penelitian Manajemen Pendidikan
Metodologi penelitian merupakan ilmu cara ilmiah yang digunakan untuk melakukan penelitian, proses perencanaan. Selanjutnya, manajemen pendidikan adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian sumber daya pendidikan untuk mencapai tujuan pendidikan secara efektif dan efisien. Jadi, metodologi penelitian manajemen pendidikan adalah ilmu tentang cara melakukan penelitian di bidang pendidikan dalam rangka mencapai tujuan pendidikan secara efektif dan efisien. 

Penelitian dalam bahasa inggris disebut “research”. Re artinya kembali dan search artinya mencari. Jadi research berarti, pencarian kembali. Mengapa dikatakan mencari kembali? Karena penelitian merupakan proses yang berjalan secara terus menerus, suatu hasil penelitian tidak akan pernah bersifat final atau tidak dapat diganggu gugat. Hasil penelitian seseorang harus tunduk pada penelitian orang lain yang terakhir, jika data yang baru mampu membantah kebenaran sebelumnya. 

Hasil penelitian dikatakan tidak dapat dipertahankan terus mengingat perubahan yang terus berlangsung dalam segala aspek kehidupan. Perubahan dalam bidang teknologi dan budaya akan mempengaruhi perilaku, dan corak berpikir seseorang, baik dalam belajar maupun dalam kehidupannya bermasyarakat. Kadangkala penerapan teknologi dianggap sebagai cara penyelesaian suatu masalah, ternyata sesudah diterapkan menimbulkan masalah baru di lapangan.

Jadi, penelitian adalah suatu proses yang dilakukan secara terencana dan sistematis guna mendapatkan pemecahan masalah atau mendapatkan jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan tertentu. 

Untuk memperoleh jawaban terhadap pertanyaan yang timbul di masyarakat, banyak cara yang dilakukan masyarakat misalnya: cara kebetulan, trial and error (coba-coba dan salah), otoritas, spekulasi, dan melalui pengalaman. Namun demikian cara-cara tersebut belum dapat dikatakan cara kerja ilmiah. Berikut akan dijelaskan satu per satu. 

a. Penemuan secara kebetulan 
Seseorang pengembara sedang menderita penyakit demam dan kambuh dalam waktu-waktu tertentu. Apabila ia sedang diserang, suhu badannya naik, si penderita merasa kedinginan dan menggigil. Dengan susah payah akhirnya sampailah si pengembara di tepi sebuah rawa. Pengembara yang sedang haus ini terpaksa meminum air rawa itu walaupun rasanya sangat pahit dan nampaknya berwarna semu merah. Sementara pada rawa itu nampak sebatang pohon besar telah lama tumbang dan terendam dalam rawa. Ternyata air rawa yang kotor tersebut menyebabkann sembuhnya penyakit panas dingin si pengembara. 

Dengan kejadian itu, orang menggunakan air kulit pohon tersebut untuk mengobati penyakit panas dingin. Berdasarkan hasil penelitian ternyata pohon tersebut adalah pohon kina yang saat ini digunakan untok obat malaria. 

b. Melalui trial and error (coba-coba dan salah) 
Cara ini berbeda dari cara yang pertama. Karena pada trial and error sudah terdapat usaha manusia untuk mencari kebenaran walaupun hanya sekedar untung-untungan. Manusia telah mencoba mencari, kalau gagal coba lagi, demikian seterusnya berulang-ulang. 

c. Melalui otoritas atau kewibawaan 
Pendapat yang sering dianggap sebagai kebenaran dikeluarkan oleh orang yang mempunyai otoritas. Misalnya pada seminar, rapat atau diskusi jika seseorang pemegang otoritas mengeluarkan pendapatnya dianggap sudah benar tanpa penyelidikan terlebih dahulu. Penerimaan akan kebenaran pendapat dari seseorang pemegang otoritas tidak berarti salah, terutama mengenai gagasan-gagasan baru. Namun perlu diperhatikan kemungkinan terjadi kesalahan bila otoritas atau kewibawaan itu mempengaruhi kebenaran sehingga diterima mutlak. 

d. Melalui spekulasi 
Yang dimaksud dengan cara spekulasi adalah suatu tindakan pemecahan masalah yang dipilih tanpa yakin bahwa cara tersebut betul-betul efektif. Pemilihan cara pemecahan dilakukan dengan spekulasi “mudahmudahan berhasil.” Jadi, dalam memilih satu jalan ia hanya dibimbing oleh beberapa pertimbangan yang tidak begitu matang. 

Seorang yang mempunyai pandangan yang tajam kadangkala dapat juga membuktikan kebenaran. Spekulasi memikul risiko untung rugi atau benar salah yang banyak.

e. Dengan berpikir kritik atau berdasarkan pengalaman 
Pada cara ini, seseorang mencari kebenaran dengan jalan meneliti lebih dahulu segala fakta yang diperoleh dari jenis pengalaman yang langsung. 

Tingkat kebenaran pada cara ini sangat ditentukan pada dua hal yaitu: 1) kemampuan berpikir; 2) jenis-jenis pengalaman. Dapat dikatakan disinilah bermula metode penelitian. Namun berpikir serupa ini belum dikatakan penelitian ilmiah. Kalau cara penemuan di atas tidak dapat dikatakan ilmiah. Bagaimana pula penelitian ilmiah? 

Surakhmad, (1990) mengemukakan bahwa metode penelitian ilmiah yang dimaksud adalah suatu cara mencari kesimpulan kebenaran dengan kegiatan yang sistematik dan terkontrol secara empiris terhadap sifat-sifat dan hubungan-hubungan antara berbagai variabel yang diduga terhadap fenomena/gejala yang diteliti. 

Pada penelitian ilmiah sikap peneliti harus objektif, langkah-langkah kerja penelitian meliputi: 
1) Perumusan masalah dan tujuan 
2) Perumusan hipotesis 
3) Penetapan metode kerja 
4) Pengumpulan data 
5) Pengolahan data 
6) Menyimpulkan hasil penelitian 
7) Publikasi hasil penelitian 

Suharsimi, (1992) mengatakan ada tiga syarat penting dalam melakukan penelitian yaitu: sistematis, berencana, dan mengikuti konsep ilmiah Sistematis artinya dilaksanakan menurut pola tertentu, dari yang sederhana sampai kepada yang kompleks sehingga tercapai tujuan secara efektif dan efisien. Berencana artinya dilaksanakan dengan adanya unsur kesengajaan dan sebelumnya sudah memikirkan langkah-langkah pelaksanaannya. Mengikuti konsep ilmiah artinya mulai awal sampai akhir kegiatan penelitian mengikuti cara-cara yang sudah ditentukan, yaitu prinsip memperoleh ilmu pengetahuan. Berikut akan dijelaskan ciri-ciri penelitian. 

Ciri-ciri Penelitian 
Ada beberapa ciri-ciri penelitian yaitu: 
1. Sistematis 
Artinya penelitian dilaksanakan melalui langkah-langkah. Setiap langkah mempunyai hubungan antara yang satu dan yang lain. Oleh karena itu, penelitian bukanlah penelitian yang acak-acakan, tapi direncanakan lebih dahulu tahap demi tahap. Jika terjadi kesalahan pada salah satu langkah dari pekerjaan penelitian akan mempengaruhi pekerjaan penelitian berikutnya. 

2. Bersifat logis atau masuk akal 
Cara kerja peneliti dari awal sampai akhir adalah pekerjaan yang diterima akal manusia biasa bukan tenaga gaib. Oleh karena itu, hasil penelitian juga harus dapat diterima akal manusia, dengan kata lain terjangkau akal manusia. 

3. Bersifat empiris 
Hasil penelitian yang diperoleh peneliti harus berdasarkan kenyataan pengalaman. Sesuatu yang memang ada pada pengalaman manusia diperoleh melalui pancaindera (lihat, dengar, cium, rasa, dan raba), sehingga kalau hasil penelitian tersebut ingin dijadikan teori, maka kebenaran tersebut dapat diterima atau dapat diakui masyarakat umum. 

4. Bersifat reduktif 
Penelitian dapat dilakukan pada sebagian dari subjek yang diteliti. Misalnya penelitian yang dilakukan pada subjek yang berjumlah 3000 orang, subjek penelitian tidak perlu dikurangi, tetapi dengan cara mengambil sampel/wakil dari subjek tersebut misalnya 341 orang. 

5. Bersifat replikasi 
Penelitian dapat dilakukan dengan berulang-ulang terhadap masalah yang sama. Penelitian tentang objek yang sama dapat dilakukan berulang kali. Perubahan waktu, tempat dan perkembangan yang ada di masyarakat mempengaruhi objek penelitian. Dengan replikasi akan diperoleh data yang lebih tepat dan akurat, tetapi duplikasi tidak dibenarkan dalam penelitian. 

6. Bersifat transmitble 
Hasil-hasil penelitian menyampaikan pesan-pesan tertentu. Misalnya berdasarkan penelitian tanaman A diberi 3kg pupuk hasilnya semakin bagus. Sedangkan kalau diberi pupuk 5kg tanaman tersebut mati. Maka pada hasil penelitian ini ada pesan bahwa tanaman A diberi pupuk 3kg, hasilnya bagus. 

Langkah-langkah Penelitian 
Seperti yang dikemukakan di atas bahwa penelitian merupakan rangkaian langkah-langkah yang dikemukakan para ahli penelitian beraneka ragam, sesuai dengan cara mereka menguraikannya. Namun langkah-langkah penelitian itu pada umumnya sebagai berikut: 
1. Mengidentifikasi, memilih dan merumuskan masalah 
2. Menelaah kepustakaan 
3. Merumuskan hipotesis 
4. Mengidentifikasi, dan pendefinisian variabel 
5. Memilih dan menyusun alat pengumpul data 
6. Menentukan sampel 
7. Mengumpulkan data 
8. Menganalisis data 
9. Menyusun laporan 

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Pengertian Dan Ciri-ciri Penelitian Manajemen Pendidikan

0 komentar:

Poskan Komentar