Dari Sebuah Catatan Untuk Berbagi Dan Mencoba Dalam Mengetahui Suatu Arti Dan Makna Yang Di Cari Di Info Dan Pengertian Para Ahli

Ekspresionisme Abstrak

Ekspresionisme Abstrak 
Charles Harrison (1994) menafsirkan tentang gejala aliran ekspresionisme abstrak sebagai fenomena bersejarah pada dekade tahun 40-an, saat lima orang seniman memperlihatkan perbedaan gaya masing-masing individual. Kelima orang seniman itu ialah Rothko (47 tahun), de Kooning (46 tahun), Newman (45 tahun), dan Pollock (38 tahun). 

Antara tahun 1942-1944, beberapa pelukis Amerika yang memiliki aneka perbedaan subjek menggolongkannya ke dalam tokoh kubisme sintetis ruang, misalnya Motherwell (Pancho Villa Dead, 1943), de Kooning (lukisan tanpa judul, 1944, koleksi Eastman), Pollock (Male and Female, 1942), Tomlin (Burial, 1943). 

Variasi yang penting yaitu metode yang menawarkan kebebasan atas naik turunnya bentuk-bentuk post-collage yang data. Tomlin tokoh yang paling ekstrem dengan metode yang disorganized dengan nama otomatisme postsurealist (Pollock, misalnya). Beberapa lukisan piktografis Gottlieb terdahulu, pada tahun 40-an ini juga disebut ruang kubus, meskipun diratakan dengan lukisan yang tergolong Torress-Grassias pada tahun 20-an dan awal 30-an, demikian juga pada pictografnya Paul Klee sendiri. Self-Potrait‖ milik Clyford Still pada tahun 1945 juga masih berkaitan, meskipun pada waktu yang sama dalam karya-karya Pollock kehebatan perbandingan menuntut prioritas isi sampai pengorganisasian ruang. 

Yang pada akhirnya secara jelas merusak komposisi cara tokoh kubisme, contoh Pollock. 
Hans Hofmann dan Arshiley Gorky telah bekerja sama dengan tokoh kubisme sintetis ruang interior, sepuluh tahun lebih awal dan lukisan-lukisan mereka pada pertengahan tahun 1930-an memberikan kunci utama transisi antara karya-karya bangsa Eropa dan bangsa Amerika. Armenia Gorky datang ke Amerika tahun 1920, sedang Hofmann dari Munich ke Amerika pada tahun 1933. 

Keyakinan Gorky akan pentingnya empat orang Eropa, Miro, Matisse, Picasso, dan Leger tentu saja berpengaruh pada seni kontemporer de Kooning, Gotlieb, Newmann, Rothko, dan Still. Yang paling muda ialah Pollock, Motherwell dan Kline, yang lama magang di gaya Kubisme dan Surealisme. 

Hofmann terlena dengan pengalaman yang diperolehnya dari tokoh pertama Kubisme, Fauvisme, dan Ekspresionisme serta eksistensi mereka bervariasi. 

Clement Greenberg yang menghadiri kuliah Hofmann dan yang terpengaruh kuat oleh ajarannya telah menulis: You could learn more about Matisse‟s colour from Hofmann than from Matisse himself, and no one in this country, then or since understood cubism as thoroughly as Hofmann did artinya: anda bisa lebih banyak mempelajari tentang warna-warna Matissse dari Hofmann daripada dari Matissse itu sendiri, dan tak seorang pun di negeri ini sekarang ataupun yang akan datang yang memahami Kubisme sepenuhnya seperti yang dipahami Hofmann. 

Peranan Kubisme dan Surealisme Eropa 
Peranan Kubisme dan Surealisme Eropa terhadap seniman Amerika tampak sangat penting, dan berkesan dijadikan acuan dalam mengungkapkan reaksi pada aliran ekspresionisme abstrak. Hal ini dapat diamati pada penerapan seniman Amerika terhadap otomatisme luas tentang ruang gambar. Seniman Amerika tertarik pada imaji Freud daripada Jung, mengenai imaji tak sadar, di bawah sadar, dan pra sadar. Bagi Pollock misalnya cenderung melibatkan kesesuaian imaji penemuan sendiri dengan teknik Miro dan Masson, yang secara teknik melengkapi pengaruh cara-cara pelukisan dinding bangsa Mexico. Dalam mengungkapkan otomatismenya, Pollock menggunakan teknik tetes dan percik dalam posisi tegak lurus, dia menjauh dari kanvas (sambil berdiri). Yang menjadi titik keseimbangannya terletak pada kedua pahanya, bukan pada bahunya. Dengan demikian irama alamiah jauh lebih ekspresif. 

Karya Pollock terbaik pada tahun 1950 di antaranya: Autumn, Rhytm nomor 30, ne nomor 13, dan nomor 32". Prosedur komposisi ritmik meningkat pada teknik pribadi sehingga betul-betul tampak menyatakan prioritas lukisan yang holistik pada aspek non-referensial. 

Selain Pollock yang sangat terkenal dengan gayanya yang khas, juga dikenal de Kooning. Antara karya de Kooning dan Pollock tampaknya sangat sulit untuk dibedakan. Dua hal yang diungkapkan Kooning melalui karyanya, yaitu: 
(1) Dunia mencela tokoh-tokoh pada ruang kanvas, 
(2) Potensi kanvas dan lukisan alam, dalam lukisan ilusi menjadi penengah kedua hal tersebut. Kooning penuh dengan cerita-cerita lukisan yang menyajikan sapuan basah yang dipamerkan, tipuan-tipuan untuk menunda proses pengeringan, dan perbaikan serta keseimbangan yang akhirnya menjadi suatu lukisan. Curahan emosi diungkapkan melalui warna-warna. 

Pengertian Seni Ekspresionisme -Abstrak 
Pengertian seni pada abad ke-19 cenderung menunjuk seni sebagai suatu kesatuan yang utuh dan berdiri sendiri, sehingga bukan merupakan tiruan yang dikendalikan oleh pengaruh luar. Seni abstrak pada hakekatnya merupakan suatu kreasi yang terdiri dari susunan garis, bentuk dan warna yang terlepas dari bentuk-bentuk yang ada di alam. Salah seorang pelopor seni abstrak adalah Wassily Kandinsky. Dia turut mempengaruhi munculnya beberapa aliran seni, termasuk di dalamnya Ekspresionisme Abstrak. 

Istilah Ekspresionisme Abstrak pertama kali digunakan pada tahun 1919, yang digunakan untuk menjelaskan lukisan karya Wassily Kandinsky (1866-1944). 

Ekspresionisme Abstrak juga digunakan untuk menjelaskan lukisan Kandinsky pada tahun 1929 oleh Alfred Barr. Kandinsky merupakan seniman lukis Rusia yang menjadi tokoh seni Ekspresionisme Jerman. Ciri lukisannnya adalah pembebasan warna dari subyek atau warna yang difungsikan dalam komposisi yang ekspresif  tanpa mewakili subyek tertentu. Dia juga menghasilkan teori tentang kualitas spiritual warna, serta mencoba menggabungkan seni dengan musik. Ia sempat menghasilkan karya puisi visual atau mistik visual. 

Kritik Robert Coates yang menggunakan istilah Ekspresionisme Abstrak untuk para pelukis muda Amerika di tahun 1946. Di antara para pelukis muda tersebut antara lain Willem de Kooning, Jackson Pollock, dan para rekan-rekannya. Khusus tentang lukis dan Jackson Pollock, Harold Rosenberg juga memberi istilah action painting. 

Pada tahun 1951 sebuah pameran yang diberi judul Lukisan dan Patung Abstrak Amerika juga dipamerkan Lukisan Amerika Baru, yang diselenggarakan oleh Museum Seni Modern Amerika. Pameran tersebut juga diadakan di negara Eropa, sepanjang tahun 1958 sampai 1959. Pameran tersebut merupakan langkah awal perkenalan seni Ekspresionisme Abstrak kepada masyarakat. Di samping itu pameran di Eropa sebagai upaya dalam mengetengahkan aliran Ekspresionisme Abstrak dalam perkembangan seni rupa dunia. 

Pameran tersebut juga melibatkan beberapa seniman. Dengan memiliki 2 (dua) kecenderungan utama. Yang pertama menunjukkan bahwa action painting merupakan wujud dari gerakan kuas dan tekstur cat. Pelukis yang terlibat di sini antara lain : Jackson Pollock, dan de Kooning. Kedua, perkenalan terhadap Color Field Painting, yaitu lukisan bidang warna yang luas, berhubungan dengan perwujudan tanda-tanda abstrak atau imaji abstrak. Para senimannya antara lain Rothko, dan Newman. 

Pembagian 2 (dua) kecenderungan dalam seni lukis Ekspresionisme Abstrak dirasakan membingungkan. Kondisi ini diperkuat oleh munculnya kategori-kategori lain, yaitu Impresionisme Abstrak dan Abstrak Lirikal. Istilah tersebut dirumuskan oleh Guston, Brooks, dan Marca-relle. Pada awal tahun 1950-an tersebut perhatian publik tetap tertuju pada action painting.

Seni Ekspresionisme Abstrak bukan merupakan perwujudan ide sebagai gaya. 
Tetapi lebih cenderung sebagai wujud dari serangkaian aneka bakat individual para seniman. Hal tersebut berhubungan erat dengan sejarah munculnya Ekspresionisme Abstrak, sebagai hasil eksperimen individual para seniman yang relatif mengisolasikan diri sepanjang tahun 1930-an dan 1940-an. Esensi dari Ekspresionisme Abstrak terletak dari spontanitas yang kuat dari seniman dalam berkarya terhadap kecenderungan gaya dari masing-masing pribadi. 

Perkembangan Seni Lukis Abstrak di Amerika 
Selama tahun 1930-an Kubisme dan Seni Abstrak di Amerika tetap memegang peranan utama. Dukungannya dapat dilihat periode yang merupakan upaya transformasi Amerika dari posisi sebagai pengikut menuju pendamping dalam penciptaan karya yang menyangkut seni dan arsitektur baru. 

Pada saat proyek tersebut mulai digulirkan, beberapa seniman Amerika mulai melakukan penjelajahan dalam berbagai teknik. Beberapa di antaranya mengangkat semangat Renaissance sebagai inspirasi. Beberapa seniman misalnya Ashily Gorky, Willem de Kooning, Philips Guston, dan James Brooks, melakukan penjelajahan dan penggalian aspek-aspek dalam Kubisme atau dalam seni abstrak. Termasuk di dalamnya para pelukis dinding yang dihasilkan dari proyek ini. Atas saran Stuart Davies, yang mengambil alih beberapa seniman yang tidak terkenal misalnya Gorky, Guston, Brooks dan Begyne Diller. 

Beberapa peristiwa kesenian yang terjadi di tahun 1920-an dan 1930-an diyakini sebagai jalan menuju kesenian masa depan. Pada tahun 1920, Katherine Dreiet, seorang pelukis dan kolektor lukisan, atas saran Marcel Duchamp telah mengorganisasi masyarakat umum untuk menggalakkan pembelian dan kegiatan contoh pameran terhadap karya seni yang telah dicapai dari Eropa maupun Amerika. Bagi masyarakat kegiatan tersebut juga sebagai sarana studi dan simposium. Pada tahun 1927, A.E. Gallatin yang juga pelukis dan kolektor lukisan, telah meletakkan salah seorang personal untuk penataaan koleksi seni moderen di New York University, yang diberi nama The Gallery of Living Arts. Galeri tersebut merupakan museum permanen pertama di kota New York yang menampung karya seni moderen terbaru. Langkah the Gallery of Living Arts pada hakekatnya mengikuti jejak Museum seni moderen tahun 1929, yang mengadakan pameran seni moderen dengan judul Kubisme dan Seni Abstrak, dan Seni Fantastik, Dada dan Surealisme. Kedua pameran tersebut diadakan pada tahun 1936. Di Amerika, pada tahun yang sama terbentuk American Abstract Artist (AAA) atau Seniman Abstrak Amerika di bawah pimpinan Josef Albers. 

Sepanjang tahun 1930-an beberapa seniman progresif Eropa datang ke Amerika. 
Misalnya Fernand Leger, yang melakukan 3 (tiga) kali kunjungan ke Amerika sebelum menetap. Tidak hanya Duchamp, yang menetap lebih dahulu, seniman Jean Helion, Ozen, Moholy-Nagy, dan Hans Hoffman yang semuanya menetap di Amerika sebelum tahun 1940. Seniman-seniman berpengaruh sebagai seorang guru seni. Seluruh kelompok tersebut merupakan gelombang pertama seniman Eropa yang menghabiskan tahun-tahun di Amerika yang turut memberi wajah pada perkembangan seni lukis Amerika. Sebaliknya pada tahun-tahun tersebut beberapa seniman muda Amerika  mulai datang dan belajar di Paris. 

Pada akhir dasa warsa 1930-an- dan 1940-an kelompok AAA telah mengadakan pameran tahunan dalam rangka memperkenalkan segala bentuk seni abstrak. 

Walaupun pada masa itu perhatian publik seni masih tertuju pada konstruktivisme dan abstraksi neo-plastis. Kecuali Stuart Davies, kelompok seniman Eropa yang datang ke Amerika secara berangsur-angsur menutup hubungan dengan modernitas Eropa, dan hal ini sangat penting terhadap perkembangan seni  Amerika modern berikutnya. 

Di antara para seniman progresif Eropa yang datang ke Amerika, Piet Mondrian merupakan tokoh penting yang menjadi simbol dan tokoh ideal bagi perkumpulan seniman abstrak Amerika. Kelompok seniman ini dalam waktu singkat telah memiliki banyak pengikut. Kelompok ini pada mulanya masih dipengaruhi Abstraksi Geometris, yang pada akhirnya memunculkan Revolusi Ekspresionisme Abstrak yang sangat bertentangan dengan Abstraksi Geometris. Gerakan Ekspresionisme Abstrak inilah yang kemudian muncul sebagai gerakan yang paling berpengaruh dalam sejarah seni rupa Amerika Moderen. 

Pengaruh Surealisme 
Gerakan Ekspresionisme Abstrak secara tidak langsung menunjukkan adanya pengaruh dari Surealisme Miro, Masson, dan Matta, juga mendapat sentuhan dari Kandinsky, Soutline, dan dari Picasso. Karya para pelopor seni Ekspresionisme Abstrak, seperti karya dari Marin, Weber, Dove, Tobey, cdan Gorky, menunjukkan indikasi tidak terpengaruh secara langsung dan mereka menyangkal bahwa Ekspresionisme Abstrak mulai mendapat pengaruh dari Surealisme. 

Tokoh-tokoh Seniman Ekspresionisme Abstrak 
Ekspresionisme Abstrak cenderung dapat dikelompokkan ke dalam 3 gaya. 
Pembagian ini didasarkan atas kecenderungan karya yang ditampilkan walaupun ketiganya masih menonjolkan nilai-nilai spontanitas yang sangat kuat. Pembagian tersebut ialah Action Painting, Color Field Painting, dan kombinasi antara keduanya. 

Tokoh action painting di antaranya Hans Hoffmann, Arshile Gorky, Willem de Koooning, Jackson Pollock, Franz Kline, Bradley Walker Tomlin, Willian Baziotes, Mark Tobey, Philip Guston, James Brooks dan Conrad Marca-Relli. 

Tokoh yang menekuni Color Field Painting antara lain Mark Rothko, Barnett Newman, dan AD Reinhardt. Sedangkan beberapa seniman yang berusaha menggabungkan antara Action Painting dengan Color Field Painting adalah Adolph Gottlieb, Robert Motherwell, dan Clyford Still. Di bawah ini dicantumkan riwayat singkat beberapa seniman Ekspresionisme Abstrak Amerika yang dipandang dapat mewakili beberapa seniman sealiran yang lainnya. 

Hans Hofmann (1880-1966) - Hofmann adalah pelukis Eropa yang akhirnya bermukim di Amerika, yang turut memberi kekuatan pada seni lukis Amerika. Dia lahir di Bavaria, dan belajar seni di Paris antara tahun 1903 sampai 1914. Selama berada di Paris, dia bereksperimen dengan segala perubahan pada seni Neo-Impresionisme menuju pada Fauvisme dan Kubisme. Secara umum ide struktur warna lukisannya banyak dipengaruhi oleh Kubisme dari Picasso dan Braque. Pada tahun 1915 Hofmann membuka sekolah pertama di Munich, sehingga sampai tahun 1915 dia terkenal sebagai seorang pengajar. Pada tahun 1932 dia pindah ke Amerika dan berprofesi sebagai pengajar di Art League, kemudian pindah ke sekolah pribadinya Hans Hofmann School of Fine Art di New York, Provincetown, dan Massachusetts. Hofmann memulai karirnya sebagai pelukis penuh kira-kira pada tahun 1940-an yang ketika itu berusia 60 tahun. Akhirnya Hofmann tumbuh menjadi seorang pengajar dan pelukis. 

Arshile Gorky (1904-1948) - Gorky lahir di Armenia yang mulai melukis dalam rentang Picasso, Surealisme Eropa, dan Ekspresionisme Abstrak Amerika. Gorky tiba di Amerika pada tahun 1920 setelah terjadi genosida terhadap penduduk Armenia. Karya-karya Gorky menunjukkan indikasi bahwa dia terpengaruh oleh para pelukis Eropa, khususnya dari Cezanne dan Picasso. Gorky yang merupakan sejawat dari Stuart Davies, Willem de Kooning, dan Frederick Kiesler, pada dekade terakhir cenderung melukis ekspresionistis dalam ciri abstrak. Salah satu puncak karyanya adalah The Liver is the Cock‟s Comb of 1944, yang menerapkan komposisi kuat melalui karakter latar yang kasar dan luas. Karya Gorky tersebut merupakan penyatuan antara abstraksi bebas dari Kandinsky, Surealisme organis dari Miro dan Masson dan sedikit dari Picasso. 

Willem de Kooning (1904 - ) - seorang figur utama dalam perkembangan Ekspresionisme Abstrak, dan tampil pertama kali di depan umum pada tahun 1949-an. De Kooning lahir di Rotterdam, Belanda, pada tahun 1904. Dia datang ke Amerika pada tahun 1926 sampai penghujung 1948. De Kooning jarang mengadakan pameran. Pada awalnya de Kooning merupakan salah seorang pelukis potret. Dalam permulaan karya abstraknya masih terasa adanya pengaruh Picasso dalam lukisan Gorky. Pada tahun 1950 de Kooning mulai membangun aspek-aspek dalam seni lukis Ekspresionisme Abstrak. Langkah ini berbeda dengan yang dilakukan Kandinsky, Gorky, Picasso, atau para pendahulunya. De Kooning tampil beda dengan gaya tersendiri, dengan model ekspresif baru. Pada beberapa kesempatan de Kooning tampak kembali melukiskan serangkaian figur wanita terkenal walaupun ia menolak anggapan bahwa obyek lukisannya merupakan simbol seks dan lambang dewi kesuburan. Bentuk abstraksinya tampak berusaha menghilangkan kekuatan sapuan kuas, penekanan pada kelenturan gestur, dan struktur arsitektural, sebagaimana tampak pada lukisan Franz Kline. Semenjak tahun 1960-an, ketika ia kembali melukis figur, sampai dengan tahun 1980-an, lukisan de Kooning cenderung tetap mempertahankan latar belakang figur yang tersembunyi. 

Jackson Pollock (1912 - 1956) - merupakan simbol dunia bagi para pelukis Amerika. Pollock lahir di Cody, Wyoming, dan besar di Arizona dan California. Dia belajar di New York pada Art Students League dengan Thomas Benton . Pollock berusaha menghubungkan Arabesques 

Abstrak dengan pola figuratif dari Benton. Karya-karya Pollock pada pertengahan tahun 1940-an masih mendapat pengaruh dari Picasso, Max Ernst, dan sesekali dari Miro atau Masson. Pada tahun 1947, sebagai permulaan eksperimennya dimulai dengan susunan jaringan garis, percikan, dan tetesan cat dari pemunculan energi yang besar. Lukisan Pollock pada umumnya dihasilkan pada permukaan kanvas yang direntangkan di lantai, dan karyanya tersebut lebih populer disebut Action Painting. 

Secara kualitas, karya Pollock menunjukkan perubahan besar dalam seni lukis moderen. Pertama - konsep seni lukis tersebut tidak semata-mata bertumpu pada permulaan dan hasil akhir. Hal tersebut secara keseluruhan merupakan kerja sama besar, diawali dengan konsep, bahwa permukaan lukisan berbeda dengan tradisi lukisan awal. Bahkan dengan Kubisme ataupun abstraksi geometris. Hal ini merupakan titik pisah dari ide-ide seni lukis dalam Renaissance. Originalitas Pollock terletak pada concrete pictorial sensation , yaitu sensasi yang terbebas dari ingatan akan gambaran-gambaran dari alam bawah sadar. Pada tahun-tahun terakhir, Pollock menggali permasalahan figur dalam beberapa lukisannya, dengan menggunakan lukisan dengan tradisi brush. Pollock meninggal dunia karena kecelakaan, pada tahun 1956. 

Mark Rothko (1903 - 1970) - mulai melukis pada tahun 1925. Pameran pertamanya diadakan tahun 1929. Pada tahun 1947 merupakan awal kematangan dalam gaya melukis : dengan plot-plot warna, penghilangan bentuk, tanpa tepi, yang hal tersebut memberikan kesan perubahan dan kenyataan yang dalam. Pada tahun-tahun berikutnya bidang dalam karyanya disaring dan disederhanakan sedemikian rupa sehingga membentuk rentang warna rectangular pada warna latar belakang. Rothko cenderung melukis dalam ukuran besar, sesuatu yang dapat memberikan efek tertutup pada seluruh warna. Selama tahun 1950, Rothko tetap memelihara kesan luas, kesan hilang pada warna dibentuk segi empat dan bentuk plot pada permukaannya. Sampai dengan kematiannya Rothko tetap mencoba bereksperimen dengan bentuk-bentuk geometris. 

Adolph Gottlieb (1903 - 1974) - adalah salah seorang seniman Ekspresionisme Abstrak yang mencoba menggabungkan antara action painting dengan color field painting . Gottlieb lahir di New York dan belajar seni di Art Students League bersama dengan John Sloan. Dia pernah mengadakan kunjungan ke Eropa pada tahun 1921 - 1922. Kunjungan tersebut pada saat seniman Eropa baru mengadakan eksperimen tentang Kubisme dan Abstraksi. Ketika bermukim di Arizona selama tahun 1937, dia menghasilkan rangkaian pengetahuan tentang lukisan Magic-Realist yang dihasilkan dari komponen-komponen segi empat. 

Perlu diketahui, aliran Ekspresionisme Abstrak ini di Perancis diikuti oleh H.Hartung, Gerard Schneider, G. Mathiew, dan Pierre Soulages. Istilah lain untuk aliran ini dengan ciri khusus disebut pula Tachisme dengan pelukis Wols, Aechinsky, dan Asger Yorn.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Ekspresionisme Abstrak

0 komentar:

Poskan Komentar